Hukum Agraria

Didalam konstitusi telah ditegaskan “Bumi dan air dan kekayaan alam yang terkandung di dalamnya dikuasai oleh negara dan dipergunakan untuk sebesar­besar kemakmuran rakyat”. ‘

Makna ini kemudian diturunkan didalam UU No. 5 Tahun 1960 (UUPA) yang menyebutkan “Seluruh bumi, air dan ruang angkasa, termasuk kekayaan alam yang terkandung didalamnya dalam wilayah Republik Indonesia sebagai karunia Tuhan Yang Maha Esa adalah bumi, air dan ruang angkasa bangsa Indonesia dan merupakan kekayaan nasional”. 

Makna “Bumi” dapat dilihat didalam kemudian dapat dilihat termasuk tubuh bumi dibawahnya serta yang berada di Bawah air.

Sedangkan pengertian air termasuk perairan pedalaman maupun laut di wilayah Indonesia. 

Sedangkan kata “ruang angkasa” ialah ruang diatas Bumi dan air. 

Demikianlah hakekat dari Agraria yang kemudian diturunkan kedalam UU No. 5 Tahun 1960. 

Dengan lahirnya UUPA, maka hukum Agraria Indonesia menghapuskan ketentuan “agrarische wet”. Hukum Agraria peninggalan kolonial peninggalan Belanda sebagaimana diatur didalam Staatsblad 1870 No. 55

UUPA juga menghapuskan tentang makna “Domeinverklaring”. Sebuah cara pandang kolonial yang sama sekali tidak menghargai kepemilikan berdasarkan hukum adat. 

Selain itu UUPA juga menghapuskan ketentuan yang berkaitan dengan bumi dan air yang diatur didalam Buku II KUHPer (Kitab Undang-undang Hukum Perdata). 

Sehingga tidak salah kemudian UUPA lebih menampakkan corak pandang masyarakat Indonesia untuk menghapus sistem hukum agraria peninggalan Belanda. 

Ada juga yang menyebutkan UUPA adalah “Genuine” dari hukum nasional. Melambangkan watak bangsa Indonesia yang berdaulat atas hukum agraria.  

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s