Asas Hukum Perdata

Didalam Hukum Perdata dikenal berbagai asas. Asas merupakan pondasi penting didalam Hukum Acara Perdata.

Pertama. Asas Kebebasan berkontrak. Asas ini diatur didalam Pasal 1338 ayat (1) KUHPer. Asas ini sering juga disebutkan sebagai asas pacta sunt servanda.

Asas ini diibaratkan sebagai asas konsensualisme. Ada juga yang menyebutkan sebagai asas itikad baik.

Sebagaimana dijelaskan didalam Pasal 1338 ayat (1) KUHPer diatur tentang perjanjjian. Sehingga kebebasan berkontrak didasarkan kepada membuat atau tidak membuat perjanjian, mengadakan perjanjian, menentukan isi perjanjian dan pelaksanaannya serta menentukan bentuk perjanjian. Diutamakan perjanjian dilakukan secara tertulis.

Asas kedua dikenal sebagai asas kepastian hukum. Dimana perjanjian kemudian merupakan kepastian kedua belah pihak.

Dengan adanya perjanjian maka kedua belah tunduk denga isi perjanjian.

Asas ketiga adalah konsensualisme. Asas ini didasarkan kepada kesepakatan (consensus) kedua belah pihak. Kedua belah pihak yang mengikatkan perjanjian kemudian dikenal sebagai consensus.

Asas keempat dikenal sebagai asas itikad baik (goede trouw). Asas ini dilekatkan didalam pasal 1338 ayat (1) dimana kedua belah haruslah beritikad baik. Syarat itikad didasarkasn kepada perbuatan perjanjian haruslah dihormati kedua belah pihak yang beritikad baik.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s